Pengertian dan Sasaran Konservasi

TUGAS 1 dan 2 KONSERVASI ARSITEKTUR

  1. Buat sebuah tulisan mengenai pengertian konservasi arsitektur?
  2. Sasaran dalam konservasi adalah :
    1. mengembalikan wajah dari obyek pelestarian,
    2. memanfaatkan obyek pelestarian untuk menunjang kehidupan masa kini,
    3. mengarahkan perkembangan masa kini yang diselaraskan dengan perencanaan masa lalu, tercermin dalam obyek pelestarian,
    4. menampilkan sejarah pertumbuhan lingkungan kota, dalam wujud fisik tiga dimensi

Buat sebuah kajian/tulisan mengenai sasaran tersebut dengan studi kasus bangunan lama atau sebuah kawasan kota lama?

PENGERTIAN KONSERVASI ARSITEKTUR

Konservasi itu sendiri berasal dari kata Conservation.

Kata Conservation sendiri merupakan penggabungan dari kata con (together) dan servare (keep/save).

Kata konservasi memiliki pengertian upaya memelihara apa yang kita punya (keep/save what you have), namun secara bijaksana (wise use).

Ide ini telah dikemukakan Theodore Roosevelt pada tahun 1902. Tokoh ini merupakan orang Amerika pertama yang mengemukakan tentang konsep konservasi.

Jadi konservasi arsitektur adalah upaya memelihara hal-hal yang berkaitan dengan dunia arsitektur, dari skala bangunan hingga skala kawasan sehingga dapat terpelihara dengan baik dan dapat difungsikan sebaik mungkin.

Menurut saya, konservasi dalam dunia arsitektur sangatlah penting. Mengingat setiap bangunan dan kawasan memiliki usia tertentu. Ada kalanya ketika bangunan maupun kawasan telah berusia puluhan bahkan ratusan tahun maka akan terjadi penuaan yang tidak dapat dihindari. Tujuan dari konservasi adalah untuk memelihara bangunan/kawasan tersebut dengan seminimal mungkin mengubah bentuk fisik dari bangunan maupun kawasan.

Konservasi yang benar seharusnya tidak merusak obyek yang dikonservasi. Konservasi membantu suatu bangunan atau pun kawasan agar tetap berfungsi sebagaimana mestinya dan tetap dapat dinikmati keindahannya.

Bangunan atau pun kawasan tua menyimpan banyak sejarah yang sangat penting. Maka dari itu diupayakan sebuah konservasi untuk merevitalisasi obyek tersebut sehingga tetap bertahan.

Di era modern ini, masyarakat sudah mulai meninggalkan hal-hal yang dianggap kuno atau ketinggalan zaman. Mereka lebih memilih untuk menghabiskan waktu dengan segala kecanggihan teknologi yang ditawarkan oleh bangunan-bangunan modern yang bermunculan.

Tujuan dari konservasi adalah untuk mempertahankan eksistensi dari bangunan dan kawasan yang kuno/tua agar tetap dapat bertahan di tengah kemajuan zaman yang pesat.

STUDI KASUS: Kawasan Petak Sembilan, Glodok – Jakarta

Petak sembilan, sebuah kawasan pecinan tua yang mempunyai nilai sejarah yang sampai saat ini masih tetap bertahan. Dulu, kawasan ini merupakan salah satu pusat perdagangan yang paling ramai dikunjungi masyarakat. Namun kini sisa-sisa kejayaan dari kawasan Petak Sembilan masih dapat kita lihat dari bangunan-bangunan bekas rumah toko yang sepi dan tidak terawat. Sebagian kecil dari bangunan-bangunan ini masih beroperasi.

Situasi Kawasan Petak Sembilan

Kebudayaan Tionghoa begitu melekat pada kawasan ini. Bentuk-bentuk bangunan dan tradisi-tradisi dari etnis ini sangat unik untuk dieksplorasi lebih lanjut. Pada hari-hari perayaan etnis Tionghoa seperti Imlek dan Cap Go Meh, kawasan ini ramai dikunjungi oleh wisatawan baik lokal maupun mancanegara.

Dari data-data yang ada ini, menurut saya kawasan Petak Sembilan perlu mendapatkan perhatian khusus. Kawasan ini memiliki potensi yang sangat besar baik sebagai kawasan perdagangan, komersial dan cagar budaya.

Dengan melakukan konservasi terhadap kawasan ini dapat mengembalikan masa-masa kejayaan yang pernah diraih. Kawasan ini akan ramai setiap saat, bukan hanya pada hari-hari tertentu (hari-hari perayaan etnis Tionghoa).

 

Suasana Kawasan Petak Sembilan Saat Perayaan Etnis Tionghoa

Sasaran dalam konservasi yang harus diraih antara lain:

–          mengembalikan wajah dari obyek pelestarian

Menurut saya cara yang paling tepat untuk mengembalikan wajah dari kawasan Petak Sembilan adalah dengan cara:

  1. penataan kembali kawasan Petak Sembilan.
  2. Perbaikan bangunan-bangunan kuno yang ada tanpa merusak keaslian bangunan.
  3. Menghidupkan kembali kegiatan di kawasan Petak Sembilan.
  4. Pembersihan kawasan dari sampah-sampah dan kotoran.
  5. Perbaikan sistem utilitas, drainase dan sebagainya.

–          memanfaatkan obyek pelestarian untuk menunjang kehidupan masa kini

Kawasan Petak Sembilan merupakan kawasan yang sangat potensial sebagai kawasan komersial. Dengan menghidupkan kembali suasana dari Petak Sembilan yang saat ini seperti ‘tertidur’ diharapkan dapat menjalankan kembali roda perekonomian dari kawasan ini.

Hal ini dapat ditempuh dengan cara:

Membuat event-event di kawasan Petak Sembilan. Event-event yang dibuat tidak harus bertepatan pada hari raya etnis Tionghoa. Contoh event-event yang dapat dilakukan seperti mengadakan pertunjukan sejarah etnis Tionghoa, pagelaran budaya etnis Tionghoa, fashion-show busana etnis Tionghoa dan sebagainya.

–          mengarahkan perkembangan masa kini yang diselaraskan dengan perencanaan masa lalu, tercermin dalam obyek pelestarian.

Dapat dibangun bangunan-bangunan baru di kawasan Petak Sembilan tanpa menggusur bangunan-bangunan yang lama. Sebagai referensi dapat kita lihat Heritage Factory Outlet di Bandung merupakan bangunan peninggalan Belanda yang masih terjaga keasliannya terkoneksi dengan bangunan di sebelahnya yang sangat modern yaitu Cascade Fatory Outlet. Walau pun di sebelah bangunan kuno tersebut sudah berdiri bangunan modern yang memiliki tinggi lebih tinggi darinya namun tidak menghilangkan pandangan kita dari keunikan bangunan Belanda ini. Bangunan kuno selalu memiliki daya tarik sendiri.

Contoh:

Kawasan pertokoan yang kuno di kawasan Petak Sembilan dapat dikoneksikan dengan bangunan komersial yang lebih modern. Selain akan menarik minat pengunjung, tentunya akan membangkitkan aktivitas bangunan-bangunan kuno di sekitarnya.

–          menampilkan sejarah pertumbuhan lingkungan kota, dalam wujud fisik tiga dimensi.

Kawasan Petak Sembilan harus tetap dijaga keasliannya. Kawasan ini menyimpan banyak sejarah dan budaya yang dapat dinikmati keindahannya secara fisik dengan melihat konsep-konsep bangunan yang ada, penataan lingkungan dan sebagainya.

Di kawasan Petak Sembilan terrdapat sebuah Klenteng Dharma Bhakti. Klenteng ini sebelumnya bernama Klenteng Jin De Yuan (Kim Tek Le) dan dikelola oleh dewan opsir Tionghoa pada masa penjajahan. Berdasarkan fakta yang diketemukan, Klenteng ini sudah ada sejak tahun 1650. Kawasan klenteng ini seluas 3000 m² dan menghadap ke arah selatan yang secara ilmu fengshui sangat baik.

Klenteng ini dapat dijadikan sebagai obyek pariwisata utama dari kawasan Petak Sembilan. Keaslian bangunan dan budaya etnis Tionghoa dapat terlihat jelas pada bangunan ini.

 

Klenteng Dharma Bhakti di Kawasan Petak Sembilan

Kesimpulan

Jadi menurut saya, kawasan Petak Sembilan memiliki potensi yang sangat besar sehingga perlu dikonservasi dan ditata kembali untuk menghidupkan kegiatan di dalamnya. Ada pun beberapa cara yang dapat dilakukan antara lain:

  1. pemugaran bangunan-bangunan lama
  2. pembuatan bangunan modern diantara bangunan-bangunan kuno
  3. pembersihan kawasan dari sampah-sampah dan kotoran
  4. perbaikan sistem utilitas, drainase dan sebagainya.

 

Published in: on March 22, 2011 at 11:41 pm  Leave a Comment  
Tags: ,

The URI to TrackBack this entry is: https://winnerfirmansyah.wordpress.com/2011/03/22/pengertian-dan-sasaran-konservasi/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: